Kami sekolah di mana?

9:48:00 AM


Gue adalah orang yang ngga begitu galau tentang "Nanti Kami sekolah di mana, ya?". Selain karena, pendidikan itu utamanya adalah pendidikan di rumah (keluarga); gue udah ada beberapa tujuan. #uhuk

Survey sekolahpun tak kujalani, cuma lihat pas perama kali pendaftaran dan taraaaa.. Oke kok ini. Bismillah.

Beberapa ada yang nanya kenapa Kami aku sekolahkan di TK yang tidak termasuk TK favorit di Bogor. Bahkan pada ngga tau ada sekolah itu. Yaiya, TK biasa deket rumah, kondisi bangunan juga ngga bagus-bagus amat. Toilet? Seadanya. Bersih tapi bukan yang wow gitu.

Inget dulu pas tahun 2010, jaman-jamanyya Twitter, trus follow Ligwina tentang investasi. Sibuk nanya investasi apa yang bagus? Dia nanya balik "Tujuan lo (investasi itu) apa?".

Itu kayaknya membekas banget buat gue, dan sangat berpengaruh untuk milih sekolah Kami.

Jadi, set dulu tujuan mau disekolahin apa, baru cari sekolahnya.

***

Untuk rentang waktu TK, concern gue ada pada :

1. Disiplin

Ini susah karena ngga sehari dua hari prosesnya, tapi terus berlanjut pembelajarannya sampai sekarang #fiuh *elap keringet*. Kami harus tau kapan dia sekolah, jam berapa dia bangun, habis bangun tidur dia bebas milih mau sarapan atau mandi dulu, dilanjut dengan Kami harus pakai seragam yang ditetapkan sekolah. Yang terkahir agak drama, karena Kami ini suka bersikap "bodo amat kalau dihukum". Sering banget bilang "Buni, ngga pakai kaos kaki putih juga paling disuruh maju ke depan main kereta-keretaan".

KESEL.

Disiplin waktu sekolah ini merembet pada displin waktu tidur malam, karena kalau kurang tidur maka besok paginya aku kan lelaaaaaaah bangunin dia. HUHUHUHU. Padahal, 'kan, mood pagi itu biasanya menentukkan mood seharian.

Disiplin waktu bikin Kami belajar waktu/jam. Batas waktu sarapan atau mandi, batas waktu berangkat sekolah biar ngga terlambat.

In short, sekolah TK bikin hidupnya lebih terjadwal dan lebih paham tentang konsekuensi, seperti,
👀 "Oh, kalau aku abis bangun tidur terus malas-malasan, nanti kesiangan";
👀 "Kalau kesiangan, sampai sekolah temen-temen udah baris";
👀 "Keasikan main pas siang jadi aku ngantuk, deh, pas malem";
👀 "Kelamaan tidur siang, aku jadi terlambat ngaji";
dan lain sebagainya.

2. Sosialisasi

Sebagai anak extrovert, Kami seneng sekali main sama temen-temennya yang banyak itu sebagai wadah isi baterai (fyi, TK Kami sekelas 20 orang dengan 2 guru, dan ada 2 kelas TK A, 2 kelas TK B). Ada satu yang gue perhatikan, Kami ini mau semuanya dibawah rencana dia, bossy. Apa-apa diatur sama dia, main ini abis itu main itu abis itu selesai main, dsb. Mungkin bisa jadi potensi yang bagus, tapi 'kan njengkelin temen-temennya yang juga punya ide berbeda. Duh, ada saran ngga? *malah curhat*

Satu lagi, tentang strata sosial. Gue pengen sekolah di sekolah biasa, gitu, I mean bukan sekolah we-o-we wow yang isi muridnya adalah golongan menengah - ke atas. Biar dia tau, ngga semua punya jenjang ekonomi yang sama, agama yang sama, lingkungan dan budaya yang sama. Berat memang. Gue juga cemas tentang hal ini, tapi tekad sudah bulat, sudah didiskusikan dengan matang bersama Babap, ortu, sampai mertua. Bismillah.

3. Kewajiban

Sekolah itu hak sekaligus kewajiban.

Babap sih yang agak strict dengan ini. Gue kadang ngga tega gitu kalau Kami malemnya pulang agak larut (karena ikut ke Maraca pula), terus dia besok sekolah. 'Kan capek, 'kan males. Gue aja sering banget males ngantor. Tapi, tetap berakhir dengan berangkat kantor, sih. Nah, itu (mungkin, not sure juga wkwk!) alasan si Babap. Bap, tolong tulis dikomen alasan poin ini gimana HAHAHA.

"Kami, ayo sekolah. Kalau ngga mau sekolah karena males ya nggapapa, tapi besok-besok ya ngga usah sekolah"

HUAAAAAA. BABAP KEZAM.

Untuk poin ini, gue masih setengah sepakat dengan Babap, sih. Tapi gue ikut dengan keputusan ini. 'Kan kudu satu suara, ya ngga?

Ada satu alasan, kenapa yang mengambil kebijakan di rumah mostly Babap. Seenggaknya di depan Kami, dia tau bahwa apa-apa keputusan ada di Babap, yang sebenernya gue + Babap juga ngga jarang berdiskusi, kok!

Kenapa Babap? Kenapa Ayah? Pernah ditulis di sini.

Per hari ini memang Kami belum pernah bolos sekolah karena malas. Ada aja akalnya Babap bikin Kami tetep sekolah (walaupun drama juga sering menghiasi pagi kami, hahahahaha!).

Karena ada kalanya kita ngga bisa seenaknya. Harus ikut aturan dan ngga selalu ego kita yang menang apalagi ego tanpa didasari logika. Begitulah kura-kura. Seaword kali ah.

***

So far, ada tiga hal poin tujuan gue yang berproses saat Kami TK.

Sekarang, lanjut dengan TK dimana, dong?

Hampir semua TK bisa meng-cover semua tujuan gue. Karena tujuan gue sebenenrnya adalah pembelajaran di rumah (beraaattt hahaha) yang disokong oleh keberadaan TK. Tentang fasilitas, kurikulum? Itu iya, tapi nomor sekian setelah tiga hal di atas.

Tentang kurikulum, selama belum ada rencana pindah ke negeri orang, gue masih berpatokan pada kurikulum pendidikan nasional (terlepas dari kontroversi ina ini itu). Nah, atas dasar ini pula, gue mantep untuk menyekolahkan Kami di SD Negeri. Boleh minta doanya?

Tentang fasilitas, hmmm. Ini gue termasuk yang cuwex bebex. Gimana, ya, mulainya? Hahahaha. Kami ini as you know, 'kan udah TPA di masjid deket rumah. Suatu waktu, gue pernah ke TPA dan mencari Kami (lupa mau bayaran atau apa, ya?), dia ngga ada di ruangan ngaji. Ternyata ada di WC masjid lagi cekikikan sama temen-temenya yang 'ntah berapa orang, udah kaya cendol lah. Anak uraaanggg 😂😂

Kebayang 'kan WC masjid kaya apa? Iya, dan gue (akhirnya bisa) berdamai dengan itu. Membiarkan anak main kotor kaya gitu (padahal sendirinya waktu kcil maian kek gitu juga hahaha). Tentu pas pulang kena semprot Babap, karena Kami 'kan udah mandi, eh tak suruh mandi lagi, gegara main di WC Masjid tadi. Kata Babap, aku lebay. HAHAHA. "Gitu banget bersihinnya kaya abis main apa aja".


***


Yaaah, begitulah kira-kira pertimbangan memilih sekolah buat Kami, yang ngga tau buat Yaya gimana lagi pertimbangannya. Gue jadi ingat satu hal, tentang pembelajaran manjadi orang tua.

"Pembelajaran menjadi orang tua, sudah dimulai ketika kita menjadi anak, bukan saat menjadi orang tua", Najeela Shihab, Keluarga Kita

Dan itu gue sadari betul, latar balakang keluarga gue dan Babap berbeda, masa kecil kita berbeda, pengalaman menjadi anak ya pasti beda lah, ya.. Nah, ini memicu diskusi tentang "Kami dan Yayo mau dididik seperti apa".

Pernah baca dimana gitu, gue lupa. Kita tidak bisa memlih orang tua seperti apa ataupun memilih anak seperti apa, tapi kita bisa memilih mau menjadi orang tua seperti apa.

***

Sudah cukup berat bahasan blog gue hari ini? EAAAA.

Wiken masih lama, ya? Hiks. Buka puasa juga masih lama. HEU. Udin tuwir masih aja menanti buka puasa, kek Kami aja! HAHAHA. Eh, iya. Pannkapan kuceritain tentang pembelajaran puasa Kami, ah. Yang kata orang, TEGA AMAT LU.

Selamat menikmati hari!

24 comments:

  1. haha kalo gue galau birru mau PG apa TK. khan gw udah Bimba buat mengisi kekosongan hari (tsah), awalnya biar buat persiapan masuk Tk gt. taunyaaa, sekolah negeri di depok kudu 7 tahun usia masuknya. minimal 6,5 tahun lah. lah sebagai anak cancer yang lahir di juli 2013, nanggung banget anak guaaaaah.... T_T

    coba coba beri saran padakuh XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau Juli udah pas 7 tahun, kan? kok nanggung gimana Prit? justru pas itu, mau masuk 6 tahun atau 7 tahun. pendaftaran kan juni-juli, yang nanggung itu biasanya oktober - november - desember.

      Delete
    2. iya bup, pilihannya tahun ini birru ikut masuk TK barengan ama angkatan lahir 2013 dan masuk SD pas 6 tahun, atau PG dulu tapi pas SD 7 tahun? sepertinya daku pilihan kedua...mengingat bbrp kasus anak mulai bosan sekolah di tahun ketiga SD. gini amat jd orangtua yak XD XD

      Delete
    3. baru mudheeeng. nah, itu terserah lu sih Prit, kl lu bimbang knp si Birru ga tes psikologi anak aja, soalnya gue inget waktu Kami PG ada tes gitu, ada salah satu rekomendasinya, terusin PG (lagi) atau masuk TK. nah, hasilnya Kami bisa masuk TK diusia belum 4 tahun. Kami kelahiran Agustus, btw.

      Delete
    4. oh iya ya..di bogor sd negeri rempong juga gak siy kayak di depok? okeh okeh, gw jd PD nih mau masukkin Birru di PG dulu. sambil2 deh gw nanya soal tes psikologi yg kayak lo bilang. calon TK biru juga gak yang hedon gt euy, orang TK gw jaan dulu, masih ada guru gw pun XD

      thanks yawww

      Delete
  2. wuah enak bgt mbak milih sekolah sekali langsung ok, aq malah banyak pertimbangan jadi blm mulai sekolahin anak, (anaku 3 tahun) makasih mbak tulisannya bisa buat pertimbangan pilih sekolah buat anakku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang banyak pertimbangan bikin pusing, yah heheheha. semangat ya, insyaAllah dapet sekolah yang cocok, aamiin :D

      Delete
  3. Wah setuju banget sama pemikiran Buni. Aku juga kayak gitu mikirnya. Santai tapi serius. Menentukan tujuan dan prioritas kita dulu, baru lain-lain. Thanks for sharing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. timakasiiihh.. ini mah curcol kabeh isinya hahahaha

      Delete
  4. Trus si Kami akhirnya masih sekolah mana qaqA? Aku nanti berguru ke lo yah secara mau nyekolahin anak di Bogor ahahahaha mohon diterima ya nanti kalo tau tau nodong nanya-nanya di jalan ahahahha :lol:

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekolah TK? TK deket rumah aja :D
      iyeee, mentok2 juga main maraca lu hahaahahahahahahahah

      Delete
  5. akupuuuun, milih sekolah cuma satu. plan A sekolah di semipalar. plan B sekolah di negeri. takada galau-galauan ngelist sekolah favorit.

    setuju soal investasi, pendidikan sejatinya tugas orangtua dan setuju juga soal keberagaman.

    ReplyDelete
  6. akupuuuun, milih sekolah cuma satu. plan A sekolah di semipalar. plan B sekolah di negeri. takada galau-galauan ngelist sekolah favorit.

    setuju soal investasi, pendidikan sejatinya tugas orangtua dan setuju juga soal keberagaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ajeng, coba perhatikan kenapa kita mirip sih #klaimsepihak #bodoamat HAHAHAHAHAHA

      Delete
  7. BEUH TOS DULU AH. #capslockagakgaksantai

    Aku sebenernya suka bingung dalem hati sama yang nyariin TK buat anaknya pake survey sampe ke belasan sekolah... salut soalnya rajin banget tapi kayanya kalo aku mah kelak yang penting TK-nya deket rumah aja.. hahaha... rak mutu.

    Tapi aku sepakat deh sama Buni dan Babap soal sekolah2an ini. Terutama poin bahwa pendidikan utamanya dari rumah dulu.

    (Buahahaha ngakak banget bayangin si Kami bossy bossy di sekolah...)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku juga deket rumah karena yang sekolah bukan anak aja tapi orang tua juga ikut sekolah, alias nganter anak sekolah hauhauahuahuahua ra mutu. tapi bener kan kata Feni Rose : Lokasi, Lokasi, Lokas #eaaaaa

      Delete
  8. Blogpost Mbak Feni bagian sekolah Kami ini mengingatkan saya yg tadinya niat "menyekolahkan" anak sejak usia belum 1 tahun. Eh, ketika salah satu teman saya yg tinggal di Kota Bandung, anaknya udah sekolah dari usia bayi 6 bulan dan pas usia 3 tahun bilang sama Meme-nya, "Meme, aku bosen sekolah". Sejak saat itu saya seperti dapat hidayah.

    Gak perlu lah ya sekolah pas masih bayik. Peran orangtua masih diperlukan anak dari 0-7 tahun. Mau pilih sekolah favorit atau sekolah biasa ya pada intinya sama saja, untuk belajar dan mendapat pembelajaran. Kalau saya mungkin berbeda dari kebanyakan, sepakat sama suami anak unschooling alias hs. Setelah memberanikan anak melalui tahap inborn talent genetic test Map My Gene, dan hasilnya anak saya memang cocoknya hs.

    Saya rada cuek berewek urusan anak mau sekolah di mana? Lha prinsip dasarnya menyekolahkan anak kan tetap kembali ke tujuan keluarga masing2. 😉

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaahhh HS! saluuuttt! keren banget. pasti diskusinya puwanjaaang itu! iya, tergantung dari values yang mau ditanamkan dan tujuan didikan orang tua ke anak, sih :D

      Delete
  9. Awal2 gw galau banget mau masukin Leah sekolah dan Millie SD dimana, tp setelah diskusi sm suamik dan melakukan pemikiran2 *mikir berat ceritanya* akhirnya kita sepakat klo kita mau masukin Millie SD yg ga ikut2an kebanyakan org. Intinya pembelajaran yg utama tetep dr keluarga kan yah..

    Dannn gw sukak sm postingan sister Feni ini.. TFS lho kakak sister unch unch bala2 ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. lu jangan mikir berat2 ntar kurus luuu hahahahahahahahhahahahahaha

      iya dong, family comes first :D

      jangan unch unch, ngga laku di sini. MUAH FUH FUH! :))))))))

      Delete
  10. aduh apa ya alasannya poin itu. tar ya ngarang dulu.

    karena meninggalkan kewajiban itu jadi makin mudah untuk yg ke 2 ke 3 dan keseterus kalinya (aku gak ngerti ini kata2 yg benar dalam bahasa Indonesia apa bukan, tapi gitu lah, you got the point), kalau yg pertama aja untuk alasan yang sepele.

    ReplyDelete
    Replies
    1. buset ngarang duly :)))))

      akhirnya setelah baca berulang2 aku ngerti juga komen ini HAHAHAHAHAHAHAHA

      Delete
  11. Karena sepemikiran soal pengen sekolah tipe apa, gw dan GP pun ga pake survey2an pas KB rayhan kmrn..dan sampe SD pun udah fix mau sekolah di tmpt yang sama ;p..ntar aja pusing nya pas mulai SMP haha ada untung nya juga yes eyke tinggal di planet Bekasi yang pilihan sekolah nya ga se complicated di ibukota.lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya beneuuuurr. ku juga bersyukur tinggal d bogor! :D

      Delete

/ thank you for stopping by

Powered by Blogger.