Parenting-Parenting-an

12:20:00 PM


Di tengah persiapan bazaar besok, gue merasa perlu kembali nulis, walaupun hanya post pendek. IYA! Gue mau bazaar besok di AIMI's Breastfeeding Fair. Gue buka booth si @besinikel, alias tulisan tangan gue. Dateng, ya! HAHAHA *maksa*


One list's checked. Buka booth. Well, gue adalah orang yang sangat takut bermimpi, karena gue takut jatuh. So, I don't dream, but I make plan. Saat punya keinginan buat buka booth, gue riset sana-sini, pinned macem-macem, baca blog-blog letterer, yaaa.. perkaya referensi. Walaupun, hanya booth, tapi gue ngga mau cuma sekedar ikut-ikutan. Do less, more focus. Saat udah deal mau bikin booth, gue tutup custom order. Padahal, belum tentu si bazaar ini bawa untung materi lebih banyak dibanding custom order on regular days. Iya, terlalu detail anaknya. Hahahahaha! Kok malah ngomongin booth.

Oh ya, kemarin gue dateng ke pembagian rapot Kami. Yaaa, seperti yang sudah diperkirakan, memang begitulah Kami. Banyak ngeles, bosenan, belum bisa berbagi mainan dengan segera (harus negosisasi lamaaaaaa sekali), anaknya aktif, pe-de, dan.. ya.. seperti yang gue lihat sehari-hari. Jadwal bagi rapot harusnya jam 9 pagi, karena gue kudu ngantor banget, jadilah ke sekolah jam 8. Pembagian rapotnya, sih, boleh jam 8, ternyata.. ada sesi dari psikolog jam 9. Dimana kalau bisa, orang tua juga harus ikut hadir, karena si psikolog-nya mau nerangin cemacem. Beruntung gue dateng bagi rapot sama Babap, setelah diskusi pendek, diputuskanlah, Buni tetap ngantor dan Babap working from home aja, jadi Babap yang akan dateng ke sesi ceramah sang psikolog.

Fyi, Babap ini orangnya errr ngga percayaan. Suka bikin kesel gue. Waktu kapan itu, gue dapet undangan buat dateng seminarnya Ibu Elly yang Multiple Intelligent, tapi karena waktunya ngga pas, jadilah gue ngga bisa ikutan. Hiks. Sedih. Pokoknya bertekad, pantengin blogger yang dateng, kan biasanya pada kasih review. Adalah satu blogpost yang udah tayang, dengan menggebu-gebu gue baca (sambil mangut-mangut) dan gue kasi tau ke Babap. Reaksinya? "Halah, belum tentu 9 kategori itu cocok di kita". ZZZZZZ.

Makanya, pas ada sesi ceramah begini, gue agak-agak gimanaaaa gitu. Ini Babap dengerin atau .... ?

Yuk, simak! *NAAAOONNN*

Pulang kerja, errrr, seperti biasa jam 5 (sampai rumah), langsung diskusi hangat tentang apa yang Babap denger dari sesi psikologi tadi. Yang diskusi ngga cuma kita berdua, si Mbak juga ikut diskusi.

Bentar bentar, gue lupa pernah baca di mana ya.. Eh iya! Postingannya Tia :


Somehow, gue juga merasa sejalan dengan Tia, bagaimanapun mother's feeling itu punya tempat tersendiri yang ngga bisa disandingkan (dengan yang lain).

Banyak poin-poin yang Babap kasi tau, tapi satu yang melekat di gue adalah tentang peran Ayah yang beeegiiiituuu besar dalam keluarga dan pengasuhan anak. Kalau Ibu adalah madrasah pertama bagi anak-anaknya, maka Ayah adalah kepala sekolahnya. Konkritnya, Ayah memberi keputusan/kebijakan, Ibu yang bertugas mengeksekusinya.

Contoh, Ayah bilang, "Rapikan mainan sendiri, ya.." Maka, ketika Ayah sedang kerja dan hanya ada Ibu di rumah, maka tugas Ibu ketika anaknya ngga merapikan mainan adalah, "Kata Ayah, rapikan mainan sendiri, ya.." Kenapa-nya gue lupa! HAHAHA dodol. Mungkin Babap akan publish blogpost sendiri (tentang Ayah), udah ada draftnya tapi belum selesai.

Nasihat itu juga lebih baik dari Ayah, maka dari itu, sesi mendongeng sebelum tidur (Buni sampe pegel bacain cerita berulang-ulang) baiknya Ayah yang melakukan (Buni : WHAAWW, ini dia, aku bisa main instagram, nih! HAHAHA).

Sekian kiacauan siang ini, mari berkutat kembali dengan desain-desain yang penuh deadline!

Btw, ternyata emang Babap harus langsung denger dari pembicara yang ahli, bukan kata Buni. Kata Buni itu ngga laku! Hhhhhh.

22 comments:

  1. Wah! Bener2 kayaknya Andy sama Babap tuh cocok deh.. Sejenis banget (dan si Babap adalah satu dari sedikit suami temen gw yg diinget Andy hahah).

    Eh gw mau cakcung 1 dong handletteringnya! Ntar tak japri yo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha siaaaapp Mbak. Gue inget banget pas kita rombongan pake lampu hazard. Sumpah. Kenapa bisa sama ngga suka berlampu-lampu gitu, kan biar keliatan keren *naon*

      Delete
  2. Oia, salut sama lu! "I don't dream, but I make plan" itu jleb bgt wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena kalau plan A gagal ada plan B, dst.. kalau mimpi gagal, ulang lagi plan-nya... dan gue ngga terbiasa hahaha satu lagi, gue bisa menyalahkan secara teknis rencana yang salah, tapi kalu mimpi kan abstrak, gimana ya.. gue jadi bingung sendiri hahahahaha

      Delete
  3. soal urusan buku cerita: KENAPA KITA BISA SEHATI SIIIH?? wakakak
    skrg gw jd semacam hompimpa gitu kalo birru udah ngambil buku cerita dan bawel "ini apa ini apa ini apa ini apa (rauwisuiws)"

    soal takut bermimpi, oke i'll try to make a plan (cencunya yg gapake rauwisuwis)

    sakses yes bazarnyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah a Prit.. bilangnya satu buku, diambil satu buku, dibacanya... hhhh. berulang2 hahahahah bocah!

      Delete
  4. sesi mendongeng sebelum tidur (Buni sampe pegel bacain cerita berulang-ulang) baiknya Ayah yang melakukan

    Ini bener bangeett fen..apalagi klo anak nya cm mau buku itu doank ampe bosen sendiri gw baca nya,tp rayhan nya sendiri ga mau klo papa nya yg baca in huhu..

    Dan iya ya laki gw juga tipe yang "kebanyakan browsing tau ga kamu.kata nya kata nya doank.ngurus anak mah kita aja yg jalanin ga usah banyak teori" KOK NGESELIN?? Kadang gw suka sebel sendiri sih sama GP yang suka cuek kalo gw kasih teori soal "anak yg deket sama ayah nya bakalan lebih bla bla bla" itu haha abis kalo baca blog2 parenting para blogger kok para suami nya tuh harmonis amat siihh ngurus anak..laki gw kok ga gitu hahahaha

    Mungkin emang mereka harus denger langsung ya dari ahli nya.ihik

    Eh kok jadi curhat haha..anyway sukses yaaaa buni bazaar nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kayaknya emang harus denger langsung dari ahlinya, deh! hahahaha soal harmonis ngurus anak kayaknya perlu waktu deh. mungkin (mungkin ya) karena gue beberapa kali art-less, jadi mau ngga mau semua kerjaan rumah dibagi dua hahahaha, dari situ kayaknya si Babap lebih hands on ngurus anak hahahahah

      Delete
  5. Whaaaw, kamu nulisnya kapan inih? Barusan tadi ketemu, kenapa kita nggak poto bareng? iiiih...

    Anyway, makasih pajangan hand lettering-nya, cakep!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ini sehari sebelum ke BFF, Mbak Lit. Iya, ih.. Sampe skip fotbar narsum BFF hahahahaha

      Delete
  6. wah kerjaannya kece mbak semangat mbak hehehe....

    ReplyDelete
  7. Lohhh padahal aku juga datangg ke AIMI BFF di bintaro hari Minggu kmrn, ngunjungin boothnya kakak ipar (essenclopedia)... yahhh kok ga liat Feniii >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha Minggu aku ngga ke sana juga :)

      Delete
  8. BTW gambar ilustrasinya kece abiiiisss
    *eh ini komen2ku kok salah fokus semua sih huahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hoahoahoahao itu gambar gratisan, aja :D

      Delete
  9. ih kamu ketje syekaliiii. nanti kalo anakku udah dua aku mau pesen tulis-tulisan yaaa. trus kalo nanti si rumah udah ditembokin juga *gak tau kapan*, trus kalo nanti anak-anaknya udah punya kamar sendiri juga, trus kalo nanti udah bisa konsisten rapih sama ruang jaitnya juga.. ahahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. huaaa dia anaknya udah mau dua aja, dan kita belum pernah ketemuuuuu! tidaaaaaakkkk..

      Delete
  10. Fen kok sama kyk yg dibilang psikolog sekolah Raka.. Jangan2 emang sama psikolog nya. Alasannya suara ayah berasa di gelombang alfa/beta/teta (lupa juga!) intinya suaranya mengaktifkan otak bawah sadar anak, sedang suara ibu seberat apapun mengaktifkan bagian aktif anak. Makanya klo ayah dongeng anak bisa menangkap moral cerita, klo ibu yg dongeng anak cm bs menangkap jalan ceritanya. Dan diceritakan jg knp ayah klo marah ke anak si anak jd dendam tp klo emaknya teriak merepet kyk apa jg 10 menit kemudian udah nempel lg anaknya :D
    Gw jg bikin ringkasan 3 hlm Word sendiri hasil dr sesi psikolog itu dan blm selesai udah cape duluan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iyaaa ini, si Kami kan sering gue marahin ya, hahahaha, trus kata Babap "Kami ini ya, kerjaannya dimarahin Buni tapi kenapa masih nempel terus, sih!" HAHAHAHAHA

      Delete
  11. waaakk postingan akuh mejeng disini hahahah

    si babap dan si mister kumis setipe banget yak, apa emg kebanyakan lelaki gitu yah, kalo si suamik mgk karena keadaan yang bikin dia sedikit lebih deket sama anak2 cos dia kerjanya dirumah dan beberapa kali tanpa art dan hidup terpisah dari kakek nenek itu emang bener banget bisa membangun bonding karena ya mau gak mau dikerjain sendiri kan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya dong Ibu Tia idolakuuuuh hihihhi, iya sepertinya lelekai kebanyakan emang gitu, sih, Tia. nah, mungkin karena kerjaannya Babap juga flexy-time jadi sering dititpin anak juga hahahahahahah

      Delete

/ thank you for stopping by

Powered by Blogger.