MPASI Yaya

7:00:00 AM


Mari cerita lagi tentang MPASI yang, errrrr, alhamdulillah ngga banyak kegalauan *yippiiee!*. Ya ya yaaa, faktor anak kedua emang sangat berperan, sih. Ngga ada set ekspektasi makan harus ini itu, cuma berbekal Jurnal WHO yang yang di-share sama blog Dunia Sehat, dan baca-baca sedikit di HHBF, karena makin baca makin binguuung! *bilang aja malaaaas!* 

Dari awal MPASI, Yaya udah tak bikin kan bubur nasi. Karena apa? Satu, malas beli tepung beras (apalagi bikin! beli aja malas); dua, merasa ngga perlu perkenalan dengan tepung; tiga, less-remfong.

So far, sampai sekarang Yaya termasuk yang mangap, walaupun ada kalanya dia nutup mulutnya. Karena anak-ngga-mau-makan itu rasanya seakan dunia runtuh, dari Yaya usia 5 bulan, udah kubilang "Plis, ya, Yayoooo, makan yang pinter dan lahap biar sehat dan kuat!" HAHAHAHA!

Yaya ini sangat berbeda dalam hal menyusu sama Kami, makanya pas udah waktunya MPASI, aku seneeeeeeeng banget! Yaya itu suka ogah-ogahan nyusu, nyusu ya harus PAS waktunya nyusu. Ngga bisa dipaksa! Kalau kata Keluarga Kita, sejak lahir kita udah punya tempramen bawaan. Nah, si Yaya ini memang begitu adanya. Nyusu harus tepat waktu, tapi urusan popok kotor? Santai aja dia, ngga ngerasa risih. Memang, ya, jadi ibu itu pembelajaran tiap hari tanpa henti. 

Yaya ini aku agak skip tentang MPASI tunggal, karena menurutku dan feeling-ku, Yayo perlu nutrisi lebih dari sekedar menu tunggal. Dan kalau 'amit-amit' dia mingkem, pas satu suap ada yang masuk, itu udah masuk semua nutrisi (karbo-protein hewani-nabati-lemak-dsb).

Kalau kata si Dunia Sehat, begini :
Menurut petunjuk MPASI WHO, pada umur 6 bulan sistem pencernaan bayi termasuk pankreas telah berkembang dengan baik sehingga bayi telah mampu mengolah, mencerna serta menyerap berbagai jenis/varietas bahan makanan seperti protein, lemak dan karbohidrat. Jadi berikan aneka ragam bahan makanan bergizi kualitas 4 bintang yang tentunya mudah dijangkau sesuai kearifan lokal. Pencernaan serta organ tubuh bayi sudah siap mengolah bahan makanan lain selain ASI dan susu formula. Jadi, bayi sudah boleh makan berbagai jenis bahan makanan, bukan hanya buah aja. Pada umur 6 bulan, ginjal bayi telah berkembang dengan baik sehingga mampu mengeluarkan produk sisa metabolisme termasuk dari bahan pangan tinggi protein seperti daging. Jadi, bukan menjadi alasan menunda pemberian daging merah, ikan dan telur. Supaya bayi tumbuh berkembang dengan baik sebaiknya kawal dengan pemberian menu protein hewani plus nabati.

Aku juga masih melakukan rutinitas sama seperti waktu Kami MPASI. TAKAHI MALUUUUVV! Mak-cemplung, merem, ehhhh, besok pagi jadi bubur! Jam 3 atau 4 dini hari ku jalan ke dapur setengah merem --> cuci beras 3 sdm + air 250ml, masukin protein-hewani (biasanya ayam/daging, kalau ikan dimasak terpisah, karena takut amis kalau dicampur bubur), tutup takahi, taraaaaaaa! Bubur nasi siap dihidangkan tepat 6.30 saat Yayo masu sarapan.

Loh? Bubur gitu doang? Mana sayurnya? Being a realistic one, kalau pagi, misal Yayo udah minta makan dan aku belum semput bikin sayur; yowis bubur + protein hewani aja (yang dini hari dimasak tadi).

Paginya, aku bikin sayur + protein nabati, pake.... AVENT MALUUUVV! 

Tentang alat-alat MPASI, berbekal warisan dari Kami, baca di sini, ya!

Tinggal masukin sayur + protein nabati, steam 10 menit (sembari bikin sarapan/bekel Kami & Babap), TADAAAAA. Balik, blend, siap disajikan! Mudah, kan? Lalu, tinggal bikin buah aja digiling sama munchkin grinder.

Total di dapur ngga sampe 30 menit, kok! Tersaji semua MPASI dan bekel/sarapan (yang super gampang! roti + gula, andalanku hauhauhauahuahua). Aku 'kan suka pusing lama-lama di dapur. HAHAHAHAHA.

Naaaaah, kemarin itu kan kita mudik ke Jogja - Kutoarjo, yang mana si Yayo adalah satu-satunya cucu yang masih bayi. Waktu Kami MPASI, Mpak Iparku masih tinggal sama mertuaku dan pas banget usia Kami + sepupunya pas sama-sama MPASI. Ku tinggal merem, eeeeh, udah tersedia bubur nasi buatan mertuaku. HAUHAUHAUHAUA. Yaya ini, pe-er bangeeeettt!

Akhirnya, ku boyong aja si Takahi! Yang mana kata Babap, "Serius mau bawa ini Takahi?". Ku balas, "Yaudah, Babap aja yang masak MPASI, Yayo, ya!" Wqwqwqwqwq. Mamam noh!

Kok ngotot banget homemade? Instan aja, sih. Ngga dosa dan bukan racun. Begini... Satu, kemarin itu ngga ada kepikiran ngenalin instan ke Yaya. Astagaaaa, ribet banget, lah kehidupanku wkwkwkwk. Mana aku pake acara drop tekanan darah sampe 80/58 pas H-2 berangkat ke Jogja. Hiks banget, kaaan? Dua, I'll try my best, kalau masih bisa masak, akan kuusahakan. Tiga, dulu Kami ngga pake makanan instan. Azas keadlian aja, sih. HAHAHAHA.

Alhamdulillah, ngga nyesel blas bawa Takahi, less-remfong, jadi bisa menikmati mudik perdana dengan dua bocah yang lumayan bikin badan rontok. Mudah-mudahan mudik pas lebaran nanti, sehat semua, lancar dan menyenangkan!

Terus terus, menu MPASI-nya apa? Believe it or not, aku masih nyontek menu-menu waktu Kami MPASI! HAHAHAHA. Ada gunanya juga ini blog. Selain azas keadilan, ritme masak MPASI dulu dan sekarang masih relevan dan sangat bisa aplikasikan plus ringkes. Itu yang penting.

Yang beda? Kalau dulu Kami pake aturan 3/4 Days Rule, si Yayo sung hajar bleh ngga pake ditunggu-tunggu (3/4 DR) gitu. Hasilnya, ku tinggal merem dan main cemplung aja ke Takahi.

Masa-masa MPASI ini adalah satu masa yang memang ribet, tapi somehow menyenangkan! Gimana anak belajar makan, reaksi pas makan, belajar minum air putih, belajar pake sedotan, kenal rasa baru selain ASI, dsb. Motherhood memang seng ada lawan!


No comments:

/ thank you for stopping by

Powered by Blogger.