Aku gak mau nyebokin Kaka

11:41:00 AM
"Time is a one way street with no turning back"

Halo, ini Babap, yes, Babap yg sering dielu-elukan dicerita-ceritakan di blog ini, akhirnya muncul juga.

Sejak lama Bubup sudah minta saya buat ngisi blog, any post lah, yg penting nulis, tapi ya tidak bisa begitu saja saya terima, kan kalau tidak bagus nanti membuat buruk citra blog ini di mata dunia.

Setelah perenungan yg lama, akhirnya saya memutuskan buat nulis di sini *maka buruklah citra blog ini karena postingan Babap ini hahahaha*

Lihat judulnya kan, terus kalimat pertamanya, apa hubungannya? mari kita baca (eh kalau dari sudut pandang saya berarti mari kita tulis ya).

Ceritanya bermula ketika kita ngobrol2 sebelum tidur -sebenarnya ada aktivitas lagi between ngobrol dan tidur sih, tapi tidak akan dibahas di sini *if u know what i mean*. Bubup sering berterimakasih karena Babap mau gendong anak, mau nyuapin, mau main, sampai mau nyebokin, dan lain-lain yg kurleb sama dengan yg sudah disebutkan. Terus dilanjut dengan ngomong untung Babap mau ya melakukan hal-hal di atas itu, ya ya ya.. Babap hanya tersenyum bijaksana saja.

Tau tidak di balik senyum itu ada alasan yg membuat saya mau untuk melakukan hal-hal di atas? Mungkin Bubup juga tidak tau alasan ini, so Bup, ini tak kasi tau ya, tapi rahasia hahahaha.

(Paragraf ini ke bawah kita pakai studi kasus Arinka dan Babap ya) :

Ayah ASI suka bilang 'kan : bikinnya bareng, ngurusnya juga bareng (atau apa gitu lah lupa), ya itu mungkin alasan yg bisa diterima, tapi Babap punya alasan lain lagi, yaitu : mumpung masih bisa. Mumpung masih bisa gendong Kaka kan, bayangin kalau Kaka udah SMP, terus kita kok pingin gendong, OMG, beraaaat. Kaka udah SMA, kita pengen main, etapi dia mau belajar, udah mau ujian. Terus Babap juga suka cium-cium Kaka, cium pipi, cium bibir, tangan, kaki, perut, semua deh diciumin, coba bayangin kalau pas Kaka udah kuliah, terus Babap cium-cium gitu, ih dikira om om pervert pasti kan.

Saya tidak mau menyesal di kemudian hari, ketika semua yg semestinya bisa saya lakukan dengan Kaka terlewatkan begitu saja, hanya karena merasa gengsi, merasa jijik (ya tapi tetep sih pupup Kaka emang jijik, bauk lagi hahahaha), malu dll.

Nah sekarang lihat lagi kalimat pertama di atas, jadi lebih bermakna 'kan (mosok sih Bap, gak juga kok, sama aja gak jelas wakaka)? Jangan sampai momen-momen bersama orang-orang tersayang di sepanjang jalan itu terlewatkan begitu saja, nyesel nanti pas udah tua.

Selain itu masih ada alasan lagi kenapa Babap mau melakukan yg di atas tadi. Awalnya dari do'a untuk orang tua (yg agamanya Islam pasti dah pada tau lah ya, tapi kalau buat yg non Islam, tak tulis artinya saja biar semua bisa memahamin) :

“Ya Tuhanku, ampunilah aku dan kedua orang tuaku, dan sayangilah kedua orang tuaku sebagaimana mereka telah memelihara / mendidikku sewaktu aku kecil.”

Nah, kelak suatu hari pas Kaka baca doa ini buat kedua orang tuanya, Allah ngecek nih di history, gimana sih si Babap sama Bubup memelihara dia pas bocah ini kecil dulu? Oooh, ternyata cuman gini-gini aja memeliharanya. Maka, Allah menyayangi Babap dan Bubup juga cuman segitu-gitu aja.

Sedih 'kan, pas kita udah tua nanti, siapa lagi coba yg mau ngurusin kita kalau bukan anak-anak kita?

Pas kecil dulu Babap nyuapin Kaka, suatu hari pas Babap tidak mampu buat makan sendiri, Kaka yg nyuapin Babap.
Pas kecil dulu Babap gendong Kaka sampai Kaka ketiduran, suatu hari pas Babap mau tidur, Kaka yg nemenin sampai Babap tertidur.
Pas kecil dulu Babap beresin mainan Kaka, suatu hari pas rumah berantakan dan Babap sudah tidak kuat beres2, Kaka yg merapikan.
Pas kecil dulu Babap nyebokin Kaka, suatu hari pas Babap tidak mampu buat mandi sendiri, Kaka yg mandiin Babap <-- lho Bap, ini nyebokin kok dipasangin sama mandiin, sih? Hahahaha, gakpapa lah ya, masih satu kategori itu.

Misalnya nih pas Kaka kecil, Babap berkata, aku gak mau nyebokin Kaka, terus pas tua nanti Babap minta tolong Kaka buat bantuin Babap mandi, karena Babap sudah tidak mampu buat mandi tanpa bantuan, terus Kaka bilang "Aku gak mau mandiin Babaaaap", hancur lah rasanya perasaan Babap kalau sampai itu terjadi.

Jadi pesan buat Ayah-Ayah semua yg baca postingan ini (ya kalau yg baca ternyata Ibu-Ibu, tolong disampaikan ke suami-suaminya, ya) adalah, ya, well, yg udah ditulis di atas itu sih disimpulkan hahahaha.

No no, seriously, pesan buat Ayah-Ayah semua, jangan sampai kelak kalian menyesal atas apa yg tidak sempat kalian lakukan untuk anak-anak kalian.

Sudah selesai ya, ini si Bubup dah nunggu2 mau baca nih, sampe capek refresh-refresh page katanya, jadi harus komen yg pertama ya Bup.

Tambahan dikit, kalau ada yg selesai baca postingan ini, terus mau komen (kayak adaaaaa aja yg mau komen), ternyata belum ada komen satupun di situ, STOP!!!!


Biar Bubup keliatan jago aja komen yg pertama hahahaha :))

16 comments:

  1. aaahhh sukaaaaa sukaa sukaa pots nya hrus nya ayah emank kek gtu ga usah gengsi jijik , ayahe soale ga mau nyebokin pup,, lgsg ksih ni link.. muheehhe

    ReplyDelete
  2. hai babaaap...bubup bisaan juga nih bikin babap perdana nulis...uhuuuyyy

    selamat untuk posting perdananya bap, sukses ane sebarkan link nya di fesbuk...biar para suami diluar sana terbuka hati dan tangannya #eh :D

    ReplyDelete
  3. aduh ini berdua pada gak baca paragrap terakhir dah, jadinya kan kasian Bubup bukan yg komen pertama hahahah

    ReplyDelete
  4. Terharu ih baca postingannya..

    ReplyDelete
  5. hahahahhaa,, mangap ya bubup saking napsu komen nya sampe lupa terakhir :P

    ReplyDelete
  6. sukaaa bacanya :)) dan tambah sukaaa karena suami sama dan sebangun sama si Babap *appaa cobak :p

    ReplyDelete
  7. hahaha maap untuk babap dan bubup...jari ane ini udah geli pengen ngetik komen soalnya,,direfresh2 komen bubup blum nongol aja, ya sutralah jadinya begituuu hihihi *sungkem*

    ReplyDelete
  8. aiiiihh ngena banget ini tulisannya si babap. terharuuuuu :'D
    hebat ih bubup bisaan bujuk2 suaminya nulis. aku, malah gak tau suamiku pernah baca blogku (yg isinya curhat semua) apa ngga hahhaha.
    tapi untung suamiku kayak babap juga nih kalo soal ngurus anak, bisa deh semua2nya, kecuali nenenin :p

    ReplyDelete
  9. .. dan mana ini si bubup, belum nongol jugaaaaa...?
    Hahaha, babap ternyata ada pamrih sama si kaka, yaaaa... *auw, auw, kamu ketahuaaannnn!* LOL

    ReplyDelete
  10. hahaha, bener juga ya, suamiku belum berani mandiin anakku, jarang gantiin popok juga, semoga sih pas nanti udah mpasi mau nyuapin *crossing finger* :))

    ReplyDelete
  11. HAHAHAHA! Bubup dataaaang.. Ada apa iniiii, si Babap akhirnya nongol juga yaaaa :r

    ReplyDelete
  12. selamaat, Bubup komen nomer satu (setelah sepuluh), aku ditraktir makan2 enak ya

    ReplyDelete
  13. Wahhhh Terharuuuuuu...!. Thx Postingan nya yach!. Salam Utk Arinka. Semoga keluarga kalian selalu diberi kebahagiaan dan kesehatan disepanjang hidupnya. Amin. (^_^).

    ReplyDelete
  14. hai.... salam kenal Babap dan Bubup (ih lucu deh panggilan kalian... :))
    tulisannya ringan tapi jleb jleb loh... beneran. gak cuma buat para bapak... buat ibu seperti aku juga juga.
    terutama yg tentang doa...
    ih bener juga yaa.... ntar kan anak2 kita berdoanya minta agar Alloh menyayangi kita seperti kita mengurus mereka saat kecil, nah kalo kita gak maksimal ngurus mereka, ya mungkin aja di saat kita tua gak maksimal juga kemudahan urusan yang kita dapat.

    ReplyDelete
  15. Halo Nyonya Sutisna, salam kenal juga yaaaaah ;)
    Aku juga baru tau (eh, sadar) itu pas Babap nulis hahahaaha, napa dia ngga ngasi tau aku langsung siiikkk? :r

    ReplyDelete
  16. Baca ini mau mewek langsung keinget bokap gue :")

    ReplyDelete

/ thank you for stopping by

Powered by Blogger.